Adanya pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia sempat membuat pemerintah mengeluarkan aturan untuk larangan mengadakan pesta pernikahan. Menindaklanjuti kondisi yang belum juga pulih, pemerintah telah membuat layanan serta aturan nikah new normal. Adanya layanan new normal ini setiap pasangan yang ingin menikah diluar kantor urusan agama (KUA) sudah diperbolehkan melaksanakan pernikahan di rumah.

Pada artikel sebelumnya juga telah kita bahas resepsi pernikahan yang sudah boleh di gelar di Surabaya . Tentunya hal ini menjadi angin segar bagi para pengusaha pernikahan di Surabaya khususnya, termasuk diantaranya adalah berkah group sebagai pelaku catering surabaya dan jasa WO yang menjual paket pernikahan di Surabaya . Sebagaimana yang kalian ketahui bersama bisnis pernikahan saat ini telah mengalami mati suri lebih dari 3 bulan lamanya.

Dilansir dari laman Metro, Senin (15/6/2020), saat dunia perlahan-lahan membuka diri, tampaknya segala sesuatu tak akan kembali ke bisnis yang biasa seperti sebelumnya untuk dunia pernikahan. Ini akan menjadi transisi panjang untuk beradaptasi.

Hitched, situs web pernikahan terkemuka Inggris, telah memprediksi realitas baru pernikahan saat usai lockdown. Akan ada beragam hal akan perubahan, baik perbedaan di daftar tamu atau langkah-langkah perlindungan bagi mereka yang hadir.

Hal ini pula yang akan terlihat seperti pernikahan yang diprediksi selama satu atau dua tahun ke depan dan tren yang seharusnya muncul. Apa saja prediksi pesta pernikahan di era new normal? Simak rangkumannya berikut ini . Dirangkum dari liputan6.com

1. Cara kreatif untuk membersihkan tangan

Saat pergi ke resepsi pernikahan, Anda akan sering melihat gelas-gelas minuman dibagikan di atas nampan perak. Namun, di masa mendatang, bisa jadi itu adalah botol hand sanitizer di sekeliling orang.

Hitched juga meramalkan bahwa botol-botol kecil bisa jadi solusi yang dapat dipersonalisasi dan diletakkan di atas meja atau di dalam tas yang bagus.

2. Masker dan sarung tangan jadi kebutuhan pokok pernikahan

Bukan hal yang menarik ketika kuku dan riasan wajah untuk pernikahan, justru harus ditutupi semuanya. Namun beginilah mungkin dalam beberapa bulan mendatang.

Hitched menyebut ini mungkin hadir ‘dalam warna atau pola yang sesuai dengan tema keseluruhan hari pernikahan mereka’ atau orang mungkin ‘bahkan mengadopsi sarung tangan resmi sebagai aksesori fesyen untuk tampilan hari pernikahan mereka.’ Selain itu, staf di pesta pernikahan mungkin diharuskan memakai alat pelindung diri (APD).

Setelah sarapan prasmanan di hotel, prasmanan di pernikahan mungkin adalah hal berikutnya yang akan mungkin harus Anda ucapkan selamat tinggal.

Hitched menyebut sebagian besar pasangan kemungkinan akan memilih makanan di piring daripada prasmanan dalam waktu dekat, tetapi jika hidangan gaya melayani sendiri lebih disukai.

4. Lebih banyak pernikahan di luar ruangan

Mengingat bagaimana virus telah terbukti kurang menular di luar ruangan, pasangan pengantin mungkin memilih untuk berharap ada sinar matahari dan menikah di luar ruangan.

Hal ini bukan hanya untuk menghindari orang yang berpotensi menyebarkan corona Covid-19, tetapi juga untuk membantu orang merasa tak terkurung dan khawatir dalam ruang kecil di dalam ruangan.

5. Selamat tinggal lantai dansa

Lantai dansa yang lebih kecil mungkin merupakan tempat yang dihindari di sekitar tempat itu untuk menghindari tumpukan kerumunan atau mungkin juga dipindahkan ke area yang berbeda agar orang dapat berdansa daripada harus pergi ke kerumunan.

6. Lebih banyak pernikahan di hari biasa

Menurut survei Hitched, 44 persen pasangan yang telah menunda pernikahan mereka telah menjadwalkan ulang hingga 2021. Akibatnya, tempat-tempat mungkin tidak memiliki ketersediaan di akhir pekan, jadi pasangan akan beralih ke hari biasa sebagai gantinya.

Meskipun ini mungkin berarti kita semua perlu merencanakan cuti tahunan dengan hati-hati, tetapi itu jauh lebih hemat biaya bagi mereka yang menikah.

7. Digelar bertahap

Untuk mencoba dan melihat semua orang yang mereka cintai tanpa terlalu banyak orang di ruangan, pasangan dapat memilih untuk mengejutkan kedatangan tamu mereka, pada dasarnya mereka bergabung dengan pernikahan secara bergiliran.

Itulah sederet prediksi pernikahan yang akan terjadi di kala new normal ini, akan tetapi biar bagaimanapun ini hanya prediksi dan semua vendor pernikahan dan jasa wedding organizer di Surabaya berharap pandemi ini akan segera berakhir dan bisa menjalani bisnis pernikahan secara normal kembali. Meskipun demikian sudah ada langkah antisipatif dari berkah group mengahadapi pandemi ini dengan mencoba menyelenggarakan virtual wedding di Surabaya , yakni konsep pernikahan baru yang digelar secara virtual. Seperti apa? simak pada artikel kami sebelumnya.